oleh

Baru Suplai 6% Dari 15 Juta Kebutuhan Udang Dunia, KKP Dorong Penambak Untuk Tingkatkan Produksi

-Tak Berkategori-1.277 views

Jakarta, Geomaritimnews, – Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Edhy Prabowo mengatakan, komoditas udang sangat dicari. Pasar dunia membutuhkan 13 sampai 15 juta ton pasokan udang.

“Karena di dunia dibutuhkan, butuh udang sampai 13 juta sampai 15 juta ton. Indonesia baru menyuplai 860.000 ton,” ujar Edhy saat meninjau tambak millenial di Desa Pangkahkulon, Kecamatan Ujungpangkah, Gresik, Jawa Timur, Rabu (8/7/).

Edhy menilai, kebutuhan pasar dunia itu harus dimanfaatkan petani tambak udang di Indonesia, khususnya Gresik. Para petani, kata dia, bisa mendapatkan keuntungan di tengah pandemi Covid-19. Salah satu cara memenuhi kebutuhan itu dengan pengembangan budi daya udang vaname dengan konsep tambak milenial.

Para petani tambak bisa memanfaatkan lahan yang tak terlalu besar, sekitar 132 meter persegi. Tambak itu didukung konsep budi daya yang mengaplikasikan teknologi, penggunaan kincir, probiotik, dan sistem IPAL.

“Kita harus dorong ini, karena ini hanya perlu kesabaran, terus-menerus,” kata dia.

Edhy menyebut, petani harus memanfaatkan tingginya jumlah konsumsi ikan di dunia. “Pada saat Covid-19, restoran memang tutup, tapi orang yang pengen makan malah lebih banyak,” kata Edhy.

Jangan Takut Pendanaan Edhy juga meminta masyarakat tidak memikirkan masalah pembiayaan, khususnya yang ingin melakukan budidaya dan bisnis di sektor tambak. Karena, mereka bisa mengajukan modal usaha melalui Kredit Usaha Ringan (KUR).

“Satu tambak (millenial) per bulan dapat uang Rp 5 juta, tapi kalau lebih besar (ukuran), tentu akan lebih besar lagi (keuntungan),” ucap Edhy.

“Saya percaya sektor perikanan masih terus tumbuh. Kemarin saya datang ke pabrik jala di Cirebon, bukan malah turun, omsetnya tapi malah meningkat. Karena permintaan akan jaring dan semua jenis termasuk keramba itu meningkat, dan mereka sampai kewalahan,” lanjut dia.

Untuk itu, Edhy mengatakan, pihaknya siap membantu nelayan maupun petani tambak yang ingin mencoba peruntungan dalam bisnis perikanan.’

Hal tersebut sesuai dengan instruksi Presiden Joko Widodo dalam membangun ketahanan pangan. “Sayang ada semangat rakyat yang luar biasa kalau tidak kami arahkan dan tidak kami tampung,” pungkasnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.