oleh

KKP Lepas Ekspor Rumput Laut Seberat 53,5 Ton Ke Vietnam

-Tak Berkategori-2.653 views

Jakarta, Geomaritimnews, – Rumput laut yang berjenis spinosum seberat 53,5 ton dilepas untuk diekspor ke negara tujuan Vietnam oleh Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Edhy Prabowo. Nilai ekspor rumput laut tersebut mencapai Rp 700 juta.

Dengan dua truk kontainer pelepasan ekspor rumput laut berlangsung di Desa Laban, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Banten, dan langsung bergerak menuju pelabuhan Merak, Sabtu (25/4).

Edhy mengatakan, meskipun pandemi Covid-19 belum berakhir tetapi kegiatan ekspor perikanan dan kelautan harus tetap berjalan. Permintaan ekspor rumput laut spinosum ke Vietnam sangat tinggi yaitu 3.000 ton per bulan, pengiriman ekspor 53,5 ton ini merupakan tahap pertama dan akan dilanjutkan ke tahap kedua beberapa bulan ke depan.

Melihat peluang besar yang cukup besar, ia mengajak Pemda bersama pelaku usaha melakukan sinergi untuk meningkatkan jumlah produksi, dengan sinergi, Indonesia bisa mempercepat, memperbanyak produksi rumput laut.

Rumput laut spinosum yang diekspor adalah produksi petambak di Kabupaten Serang dan Kepulauan Seribu dan merupakan jenis rumput laut yang langka.

“Di tengah pandemi Covid-19 ini, Indonesia berhasil mengekspor rumput laut berjenis langka Spinosum ke Vietnam dan ini merupakan pencapaian yang luar biasa,” ujar Edhy di Jakarta.

Wakil Bupati Serang Pandji Tirtayasa mengatakan pihaknya akan meningkatkan produksi rumput laut spinosum dengan memberikan kemudahan kepada masyarakat agar mau terjun langsung mengolahnya.

Kabupaten Serang sendiri mempunyai potensi lahan 10 ribu hektare untuk pengembangan budidaya rumput laut,sejauh ini baru 4 ribu hektare yang dikelola.

Vietnam sangat terbuka dengan rumput laut Indonesia karena kualitasnya bagus, selain menerima produk ekspor Indonesia, para pelaku usaha Vietnam pernah mendampingi langsung para pembudidaya di Serang.

Selain rumput laut spinosum, terdapat komoditas lain yang juga diekspor seperti frozen shrimp dan bubuk karagenan dengan total volume 4,8 juta ton dengan nilai Rp 452 miliar.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.