oleh

Datangnya Musim Angin Baratan, Nelayan Kabupaten Cilacap Kini Hadapi Masa Paceklik

Jakarta, Geomaritimnews – Seiring datangnya musim angin baratan di perairan selatan setempat dan Samudra Hindia selatan Pulau Jawa.Nelayan di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, kini tengah menghadapi masa panceklik .

“Begitu angin di selatan Jawa murni baratan, nelayan menghadapi masa paila (paceklik),” kata Ketua Kelompok Nelayan Pandanarang Tarmuji di Cilacap, Senin (18/1).

Menurut dia, musim angin baratan di Samudra Hindia selatan Jawa khususnya wilayah perairan selatan Kabupaten Cilacap sudah berlangsung sekitar satu pekan. Ia mengatakan kondisi tersebut mengakibatkan gelombang di perairan selatan Kabupaten Cilacap menjadi tinggi.

Oleh karena itu, kata dia, nelayan di Kabupaten Cilacap khususnya Pantai Teluk Penyu tidak berani melaut. “Sebelum musim angin baratan datang, nelayan yang melaut pun sulit mendapatkan ikan karena saat itu juga sering terjadi gelombang tinggi, apalagi sekarang,” katanya.

Terkait dengan hal itu, Tarmuji mengatakan sebagian besar nelayan mengisi waktu selama tidak melaut dengan memperbaiki alat tangkap maupun perahu mereka. Menurut dia, hal itu dilakukan nelayan agar alat tangkap maupun perahu mereka siap digunakan ketika musim angin baratan telah berlalu.

“Selain itu, ada juga nelayan yang kerja serabutan demi memenuhi kebutuhan keluarga selama mereka tidak melaut,” katanya.

Dalam kesempatan terpisah, Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo mengatakan saat wilayah perairan selatan Kabupaten Cilacap dan Samudra Hindia selatan Jawa telah dipengaruhi musim angin baratan.

“Oleh karena itu, kami mengimbau nelayan untuk berhati-hati dan waspada terhadap kemungkinan terjadinya gelombang tinggi saat melaut,” katanya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed